“udah ga kerasa ya, puasa udah 21 hari. lebaran dah bentar lagi aja” begitu kata pak taxi yang mengantar saya,

saya langsung ngeh, eh iya, udah 21 hari lagi ya. dikit lagi lebaran, ga kerasa ya. gue semalem ga saur aja ga gitu kerasa laper deh. udah jam 3 aja.

kami berdua lagi sepakat untuk melakukan percakapan basa basi di kendaraan umum, saya sebagai penumpang memberi umpan, lalu doi menanggapi, biasa lah, biar ga akward. hahaha.

tapi, entah mengapa, pas doi ngomong kalimat diatas itu, dimana puasa udah hari ke 21 ( wat? dua puluh satu!! perasaan teraweh pertama belum lama deh ) pikiran saya malah nyambung ke satu hal yang sedang berusaha saya yakinkan dalam diri saya. apa itu? untuk memahami, saya perlu jelaskan lebih jauh lagi.

pertama, saya itu sudah punya trading rules. belum lama saya print dan saya tempel di dinding kamar. tujuannya tentu biar menambah kadar disiplin. abis di langgar mulu. poin pertama dari trading rules saya adalah :

THERE’S NO SUCH THING AS MISTAKE, JANGAN TAKUT. FOKUS KE PERKEMBANGAN DIRI, BUKAN DUIT.

apa hubungannya ama perkataan ama si abang taxi tadi? untuk memahami, anda perlu ngeh maksud rules pertama dari trading rules saya. rules pertama loh ini. yang paling konseptual, yang paling greng. konsep kalimat diatas buat saya harus bener bener di serap dan diyakini biar kalo loss, bisa woles. stockpick woles, bisa santai dan pede, dst dst. karena buat saya, fokus utama saya sebagai trader (yang masih newbie) adalah perkembangan diri. how to be better trader. that’s it.

tapi entah mengapa, sulit sekali untuk cerdas secara emosi sehingga kita tidak melihat duit melainkan hanya fokus ke perkembangan diri. susaaah. tetep aja kalo loss bawaannya kesel. apa lagi kalo reactive trading, beli out of plan cuma karna signal yang tiba tiba muncul, kita kejer harga. eh ditutup dibawah. siaul. itu pasti bikin nyesek. nah, rules diatas maksudnya untuk cerdas secara emosi. fokus ke perkembangan diri. not money.

teruss, apa hubungannya ama si abang taxi???? nah ini dia, pas doi bilang

udah ga kerasa ya, puasa udah 21 hari. lebaran dah bentar lagi aja

ngeh ga sih, kalo makin ikhlas kita, makin fokus kita ke hal lain, bukan hanya waktu yang ga kerasa, kita ga makan seharian aja woles. tau tau udah 21 hari kita ga makan seharian. ga ada beban emosi ama sekali, kalo disambung sambungin ama yang tadi, kita udah cerdas emosi soal puasa.

kok bisa cerdas emosi? karena tau itu kewajiban sebagai hamba Allah, udah tau kalo puasa itu ibadah, kita woles, secara emosi kita ikhlas abis ngelaksanain. jadi ga ada “luka batin” karena kelaparan. ibarat kata ni kita tu da tune in banget ama kebutuhan psikologi orang puasa. jadi melaksanakan puasa ga tertekan atau menjadi beban.

udah mulai ngeh apa hubungannya kata kata si abang taxi dengan trading rules saya? udah kan ya? udah panjang ni tulisannya. intinya si seperti dibawah.

kecerdasan emosi —> woles –> better trader

hehehe.