my best trading week so far

Last week is my best week in trading so far, minggu lalu bener bener keren menurut saya, porto tau tau nambah, tau tau berkurang. hehe. hari jumat kemarin saya punya AALI ama RALS, pagi masih dua itu, agak siang tau tau 2 itu sudah diganti jadi PWON, SCMA, SSIA, MNCN, SMRA.  hehe. untungnya tetep cuan. jadi semenjak tweet saya tanggal 21 januari 2015, saya konsisten pasang conditional buy order tiap malam. jadi sepanjang hari saya hanya dapat alarm apakah conditional order-nya ada yang jalan atau tidak. this system is so far is the most suited for me.

Beberapa advantage dalam sistem ini adalah :

  1. i trade my plan, and plan my trade. well, karena otomatis, interfensi terhadap conditional order akibat perubahan emosi saya dapat diminimalisir. buy order selama sesuai trading plan maka akan tereksekusi. begitu pula sell order. untuk proses penyusunan trading plan saya lakukan tiap malam. atau pagi sebelum ke kantor. saya screening saham. ketemu yang menarik. tinggal lihat resistennya. buy if break price. udah deh. target? sebenernya saya ga pasang target. karna mau following trend. contoh NIPS tu. saya dapet banyak. nah, tapi kl muncratnya rusuh saya biasanya pasangin trailing stop.  biar ga jadi shooting star.
  2. i never too late or to soon. karena saya kebanyakan buy on break resisten. saya tidak pernah terlalu ‘telat’ dalam order atau terlalu cepat. umumnya saya buy 2-3 tick diatas resisten line. jangan terlalu dekat. karena jika terlalu dekat potensi tergocek cukup tinggi. minggu lalu saya kena gocek di BJBR. sudah dapat, namun karena dia balik lagi dibawah resisten line ya otomatis kejual. dan lupa pasang lagi. akhirnya saya ga kebagian rally BJBR. harusnya lebih tinggi lagi pasangnya. apalagi untuk saham yang harganya sekitar 500 dengan bid order tebal. cth. ASRI, BJTM, suka banyak tail-nya.
  3. sistem seperti ini cocok untuk pekerja seperti saya. kadang saya rapat tiba tiba, melayani pertanyaan dll. as long as ga ada kejadian extra ordinary, harusnya aman.

Sistem ini bukan tanpa disadvantage, nah ini beberapa yang terpikirkan

  1. Penggunaan conditional order apa lagi buy on breakout menuntut proses screening yang baik. jika tidak baik, kita malah akan rugi, rugi di fee, rugi waktu dan kesempatan lain. pesan saya, agar tidak rugi di fee. dalam proses screening utamakan saham yang uptrend dan trendnya kuat. ingat artikel tentang kenapa saya buy on breakout disini untuk alasannya
  2. Saham breakout terkadang suka muncrat cuannya. haha. suka ngacir kenceng. nah, hal ini membuat terkadang dihari yang sama si saham langsung menyentuh resistennya. contoh minggu kemarin BBNI. muncrat tinggi, menyentuh resisten, nah karena sudah sentuh resisten, orang orang pada jualan lalu balik lagi ke harga pembukaan deh. jadi kita memang harus sudah punya target exit sejak menyusun trading plan. bisa pasang auto exit atau pasang trailing stop untuk saham saham yang terlalu mucrat. tapi ya ga semua suka bikin shooting star. contohnya SSIA di hari jumat kemarin. heboh tapi ga bikin shooting star.
  3. entah mengapa, saya jadi tipe yang holdnya ga lama. paling 2-3 hari. asumsi saya masalahnya ada di proses screening nya.

alhamdulillah akhirnya nemu yang cocok. ga perlu terlalu mantengin running trade, ga bikin galau, ga bikin kepikiran. bisa bebas main pe-es di kantor. hahaha. eh, btw, saya bener lagi. minggu kemarin kita break rekor ATH. mantap. abis ini saya nulis teknikal IHSG y. ditunggu y

2 Comments

  1. menarik bang, btw sekuritas apa yg punya sistem sprti itu

    tks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2018 a Trend Trader

Theme by Anders NorenUp ↑