Tag: saham ihsg

you’re not wrong you’re just did’t get it yet

sudah pernah baca buku saham belum? buku saham yang saya punya memang ga banyak. saya ada bukunya ellen may, fibonacci-nya pak satrio, sama profitunity-nya pak husni gumilang, 2 buku seri karya john veter saya juga ada. lalu saya punya snowball nya warrent buffet sama intelegent investor ben graham. itu yang saya punya. tapi yang saya sudah baca juga lumayan. bacanya pdf di internet atau di gramed. hehe. buku trading yang tipis tipis kayak punya ryanfilbert saya bacain di gramed aja. modal berdiri. paling ga lama beres. hehe. piss 😀

buku saham sendiri saya kategorikan menjadi dua, yang pertama buku konsep. yang kedua buku formula. buku konsep itu contohnya buku ellen may. isinya seputar pengenalan, mindset, psikologi, sampai dasar dasar analisa. bukunya john veter ini juga konsep tentang analisa fundamental. isinya tentang siklus ekonomi. manajemen portofolio, sampai dasar menghitung fair value saham. kalau buku formula itu buku penggunaan buaya, buku penggunaan fibonacci. atau buku yang membahas secara spesifik penggunaan suatu metode.

btw kalau kamu baca buku saham, khususnya buku yang konsep coba perhatikan bagian yang menulis tetang konsep how to tradingnya. gampangnya, yang bagian dasar-dasar cara untuk analisa saham. musti isinya berputar di hal yang sama. apa saja? kl bacaan kamu tentang analisa teknikal, biasanya bagian analisa saham diawali dengan konsep membaca trend, dow theory, terus cara membaca candle, di ikuti candle pattern. baru masuk ke menentukan support / resisten. dan akhirnya ke sub bab indikator teknikal. bener ga? hehe

Pertanyaannya, kenapa rata rata buku isinya sama jika membahas hal tsb? apa emang itu aja?

Menurut hasil semedi saya, ilmu trading memang gitu aja. ga ribet dan ga susah. serius. kenapa isinya itu aja, lah emang untuk analisa saham ya itu aja. perkara nanti indikatornya beda itu lain lagi. basicnya ya itu. baca trend. candle. support dan resisten. udah deh. hehe.

jadi kalau kita sudah baca buku buku yang isinya seperti yang disebutkan di atas dan belum cuan. bukunya ga salah. kita juga ga salah. cuma kita belum ngeh aja.

kenapa kita belum ngeh? karena yang kita baca dibuku tidak disertakan emotional state dari tiap kondisi. hmm. susah di pahamin ya. maksudnya begini. dibuku semua serasa mudah. karena kita cuma baca. ga ada duit kita yang dipertaruhkan, ga ada noise lain yang mempengaruhi psikologi kita seperti saat kita trading.

jadi buat jadi jagoan trading membaca saja memang ga cukup. perlu experience. tujuannya semata mata agar setelah memahami konsepnya. kita akan memahami psikologi / emotional state-nya untuk setiap kondisi.

contohnya gini deh. temen saya si jony adalah trader pemula. doi sebelum terjun ke saham. saya suruh baca bukunya ellen may dulu. nah udah kan. udah beres baca. doi mulailah trading. suatu saat saya ngecek. maklum yang ngenalin trading kan saya. jadi saya merasa bertanggung jawab atas keselamatan ni orang. wkwkw. pas saya liat portonya banyak saham, terus mayoritas loss.

saya kasih saranlah, “oi jon, di bukunya ellen may kan tulisannya cut you losses short, let your profit run, itu yang loss di cutloss aja, toh udah lewat support juga”

doi bilang “jangan paktua, nanti mantul ini. masih bagus”

singkat kata akhirnya jony cut loss juga setelah beberapa hari stock ga kunjung membaik. nah, ini seperti itu contohnya. doi sudah tau dari buku bahwa kita harus cut your losses short, tapi doi belum paham secara utuh karena belum ngerasain. doi belum ngeh.

belum lama saya, jony dan bocah kantor makan bareng di kantin, si jony cerita tentang pengalaman doi trading saham. ada kalimat yang menarik.

“lu sekarang dengernya si mangut mangut suruh cut your losses short, tapi kalo udah trading beneran, namanya newbie musti ga disiplin, beneran deh”

“giliran untung dikit, kawatir nanti bakal turun lagi, akhirnya buru buru take profit, eh malah ngacir tu saham. giliran rugi, perasaan ngalir kayak aer tu rugi. lancarr, cepet amat, akhirnya nyangkut”

keren si jony. cepet amat ngehnya. ini yang saya maksud dengan tulisan diatas “you’re not wrong you’re just did’t get it yet”. jadi santai aja. yang penting di setiap keputusan di syukuri dan di evaluasi.

udah ya. tulisan di atas cuma asumsi saya aja. sok tau. jadi jangan dianggap serius. cuma ngisi weekend aja ni. hehe. happy weekend.

my best trading week so far

Last week is my best week in trading so far, minggu lalu bener bener keren menurut saya, porto tau tau nambah, tau tau berkurang. hehe. hari jumat kemarin saya punya AALI ama RALS, pagi masih dua itu, agak siang tau tau 2 itu sudah diganti jadi PWON, SCMA, SSIA, MNCN, SMRA.  hehe. untungnya tetep cuan. jadi semenjak tweet saya tanggal 21 januari 2015, saya konsisten pasang conditional buy order tiap malam. jadi sepanjang hari saya hanya dapat alarm apakah conditional order-nya ada yang jalan atau tidak. this system is so far is the most suited for me.

Beberapa advantage dalam sistem ini adalah :

  1. i trade my plan, and plan my trade. well, karena otomatis, interfensi terhadap conditional order akibat perubahan emosi saya dapat diminimalisir. buy order selama sesuai trading plan maka akan tereksekusi. begitu pula sell order. untuk proses penyusunan trading plan saya lakukan tiap malam. atau pagi sebelum ke kantor. saya screening saham. ketemu yang menarik. tinggal lihat resistennya. buy if break price. udah deh. target? sebenernya saya ga pasang target. karna mau following trend. contoh NIPS tu. saya dapet banyak. nah, tapi kl muncratnya rusuh saya biasanya pasangin trailing stop.  biar ga jadi shooting star.
  2. i never too late or to soon. karena saya kebanyakan buy on break resisten. saya tidak pernah terlalu ‘telat’ dalam order atau terlalu cepat. umumnya saya buy 2-3 tick diatas resisten line. jangan terlalu dekat. karena jika terlalu dekat potensi tergocek cukup tinggi. minggu lalu saya kena gocek di BJBR. sudah dapat, namun karena dia balik lagi dibawah resisten line ya otomatis kejual. dan lupa pasang lagi. akhirnya saya ga kebagian rally BJBR. harusnya lebih tinggi lagi pasangnya. apalagi untuk saham yang harganya sekitar 500 dengan bid order tebal. cth. ASRI, BJTM, suka banyak tail-nya.
  3. sistem seperti ini cocok untuk pekerja seperti saya. kadang saya rapat tiba tiba, melayani pertanyaan dll. as long as ga ada kejadian extra ordinary, harusnya aman.

Sistem ini bukan tanpa disadvantage, nah ini beberapa yang terpikirkan

  1. Penggunaan conditional order apa lagi buy on breakout menuntut proses screening yang baik. jika tidak baik, kita malah akan rugi, rugi di fee, rugi waktu dan kesempatan lain. pesan saya, agar tidak rugi di fee. dalam proses screening utamakan saham yang uptrend dan trendnya kuat. ingat artikel tentang kenapa saya buy on breakout disini untuk alasannya
  2. Saham breakout terkadang suka muncrat cuannya. haha. suka ngacir kenceng. nah, hal ini membuat terkadang dihari yang sama si saham langsung menyentuh resistennya. contoh minggu kemarin BBNI. muncrat tinggi, menyentuh resisten, nah karena sudah sentuh resisten, orang orang pada jualan lalu balik lagi ke harga pembukaan deh. jadi kita memang harus sudah punya target exit sejak menyusun trading plan. bisa pasang auto exit atau pasang trailing stop untuk saham saham yang terlalu mucrat. tapi ya ga semua suka bikin shooting star. contohnya SSIA di hari jumat kemarin. heboh tapi ga bikin shooting star.
  3. entah mengapa, saya jadi tipe yang holdnya ga lama. paling 2-3 hari. asumsi saya masalahnya ada di proses screening nya.

alhamdulillah akhirnya nemu yang cocok. ga perlu terlalu mantengin running trade, ga bikin galau, ga bikin kepikiran. bisa bebas main pe-es di kantor. hahaha. eh, btw, saya bener lagi. minggu kemarin kita break rekor ATH. mantap. abis ini saya nulis teknikal IHSG y. ditunggu y

why i trade breakout

Judul diatas saya sempat lihat di salah satu twitnya @SjosephBurns, tapi sampai sekarang saya belum lihat karena kl di klik cuma loading ga jelas, apa karena internet saya lemot atau gimana, mau lihat? klik disini untuk artikelnya

Judul artikelnya aja sudah menarik buat saya, seperti orang yang nemu ‘aha moment’ saya jadi ‘dong’ why we should trade breakout. dalam perjalanan saya belajar trading. ada beberapa alasan yang menurut saya mendukung konsep trade on break out.

  1. Menurut @kenziesebastian yang mengutip teori daryl guppy. menyatakan bahwa pergerakan saham yang sedang uptrend, punya probabilitas 75% untuk meneruskan uptrend. tujuh puluh lima persenn!!!!
  2. Masih menurut @kenziesebastian yang mengutip teori daryl guppy. menyatakan bahwa pergerakan saham yang sedang downtrend, punya probabilitas 80% untuk meneruskan downtrend. ebusett! DELAPAN PULUH PERSEN!

Sebelum lanjut ke alasan selanjutnya, mari kita renungkan 2 alasan di atas. apa anda pernah tidak bottom fishing, beli dekat support, lantas supportnya tembus, katakanlah masih belum kena stoploss. lalu besoknya harga semakin turun. anda terpaksa cutloss. sudah bagus kalau anda cutloss. lah kalau anda menolak cutloss gimana? potensial lostnya jadi melebar. banyakkk.  apa lagi kalau anda average down. aduh. kalau kata paul tudor “loser average loser”. kenapa anda beli saham yang punya 80% probabilitas untuk melanjutkan downtrendnya? DELAPAN PULUH PERSEN BROO!

Saya sebelumnya juga tipe buy on support, nyaris selalu. (saya yakin anda juga begitu atau dulunya begitu) lagian, siapa juga yang mau beli buy on breakout, takut itu false breakout, kita akan merasa risknya jelas lebih besar dari reward. sudah overbought, ngeri lah, sudah ketinggian. dst dst.

Padahal ya, kl breakout itu potensi rewardnya jadi unlimited. risknya justru menjadi limited, karena kita akan tau, jika harga kembali di tutup di bawah resisten yang dicoba di tembus, maka itu false breakout. tinggal cutloss deh. beres.

Coba anda hitung, ada 10 breakout hari ini, saya kalau breakout beli 2-3 tick di atas harga breakout. biar meyakinkan dan mengurangi potensi false breakout. katakanlah dari 10 itu 5 false breakout. 2-3 tick itu kira kira berapa ya. misalnya 0,5 persen deh. jadi 5*0,5 = 2.5% + fee jual dan beli jadi semua 6%.

6% diatas bukan loss dari total equity ya. tapi loss dari posisi yang 5 false breakout tadi. jadi disini money management juga bermain. hitungan initial risk dari tiap posisi harus di perhatikan. asumsi mana yang akan false breakout atau breakout beneran juga harus dipertimbangkan dengan matang.

katakanlah 6% tadi 1% atau 2 % dari total equity. kl cuma 1-2% si saya yakin bakal balik dari 5 trade breakout yang sukses. kenapa saya yakin akan balik? karena kita akan follow the trend. nanti dari duit cash hasil culoss yang false breakout bisa di pakai buat average up. lalu anda tinggal follow the trend, update trailing stop, dan jadilah anda trend following. profit takingnya kapan? kagak usah profit taking. kejualnya kl kena trailing stop aja. follow the trend until it’s end. eh boleh deh profit taking kalau ada weakening.

Bacot doank lu paktua, coba buktiin.

contohnya begini, saya sekarang buynya suka auto trade, minggu kemarin ada BKSL, TBIG, TMAS, BJBR, dan banyak yang lain , kemarin sudah saya pasangin buy on breakout. MPPA, ITMG sama UNTR sebenarnya juga kudu dipasangin, tapi harganya mahal uey, hahaha.

Takut ga ? ga usah takut, lihat TBIG, UNTR dan TMAS, toh kalau emang weakening dia ga bakal nembus kok. liat BKSL deh, jika BKLS nembus 125 saya akan hajar kanan. kenapa? ya karena dia break resisten, minggu kemarin saya dapet TELE, AKRA, ACST, BJBR. hanya BJBR yang kena stoploss. see? 3 cuan 1 cutloss. akhirnya dapet 5% profit dari total equity. enak to? Kenapa anda ga mau beli saham yang punya probabilitas TUJUH PULUH LIMA PERSEN untuk meneruskan uptrend?

contoh saya di atas 10 trade. ada 5 yang kena false breakout. menurut saya si kebanyakan. ga bakal sampe 5 yang false breakout deh. yakin saya. tapi ya biar seru hitungannya jadi saya contohkan 5 false breakout. apalagi jika anda seperti saya, belinya 2-3 tick diatas breakout line. insya allah jarang kena tipu.

btw misalnya kl emang false breakout, biasanya si saham akan breakout kenceng, lalu ditutup turun a.k.a membentuk shooting star. solusinya gampang update trailing stopnya. kemarin ACST kejadian seperti itu. high 4475 punya saya kejual di 4400, tutupnya di 4300. enak to? jadi biarpun false breakout juga tetep cuan. padahal ya ACST senin bisa aja lanjut lagi. halah, yang penting ya cuan.

ngemeng ngemeng, selain punya probabilitas DELAPAN PULUH PERSEN untuk melanjutkan downtrend. bottom fishing adalah teknik pembelian saham yang resistennya sudah ketauan. orang orang sudah tau disitu resisten. jadi sudah pasang sell disitu. jadi rewardnya terbatas. berbeda dengan yang breakout, apalagi breakout ath. batasnya langit kalau pake bahasa saya. liat WSKT. muncrat ga beres beres. cuan nambah teruuss.

anda sudah ‘dong’ juga? saya si baru ‘dong’ minggu kemarin, masih terhitung hoki kali ya. saya juga belum disiplin buy on breakout. masih suka beli yang saya anggap weakening. saya nulis diatas berapi api biar keliatan semangat aja. semoga tidak dianggap menceramahi atau mengecilkan teknik buy on support.

alasan selanjutnya kenapa saya sekarang suka buy on breakout, karena punya data acum, data acum itu data akumulasi tiap saham. jadi saya tinggal cek mana saham yang mau breakout dan sedang akumulasi. beres deh. biasanya kalau breakout akan muncrat breakoutnya. ngaciiirrr.

masih bingung soal data acum? lihat twitternya pak @tototjung deh. pasti ngeh. kenapa saya bisa punya data ini juga ceritanya panjang. niatnya saya nulis weekend minggu lalu. tapi lupa. haha. intinya si gini. kalau anda mau data acum, buka akun di phillip sekuritas via pak @tototjung. baru anda akan dapat.

jadi saya punya akun phillip? engga, belum tepatnya. ini saya baru mau buka. hehe.

Data akum ini sangat membantu, sayang saya ga bisa publish. karena copyright pak toto. pemanfaatan data acum tidak hanya untuk buy on breakout sebenarnya. buy on support ya bisa. data ini menunjukan posisi akumulasi market terhadap sebuah saham. contohnya TAXI, taxi masih distribusi. jangan di dekati dulu. dst dst. jadi kita bisa tau mana yang lagi distribusi, maka yang sedang dalam proses akumulasi. enak to?

nah, 3 alasan diatas yang menjadi alasan why i trade on breakout. hehe. terima kasih telah membaca. salam.

© 2018 a Trend Trader

Theme by Anders NorenUp ↑