masi ingat tulisan tentang hand reading di sini? hand reading adalah teknik mengerucutkan kemungkinan hand (kartu) yang di miliki oleh lawan bermain poker, di tulisan tersebut saya menjelaskan bagaimana melakukan pengerucutan analisa arah market, walaupun arah market cuma 3, naik, turun atau tetap.  pekerjaan ga berguna menebak arah market bisa dilakukan dengan metode serupa. tertarik? silahkan dibaca.

ditulisan tersebut disebutkan bahwa saya sedang belajar poker, tujuannya belajar tentu selain ingin mempraktekkan isi buku thinking in bets nya annie duke, sekaligus mengukur kemampuan dalam pengambilan keputusan, seberapa baik kemampuan saya membedakan luck atau skill dst. diluar dugaan ada pelajarin menarik yang saya dapat. apa itu? sulit sekali untuk tidak aktif.

sebenarnya saya udah tau hal ini, karena penyakit tidak bisa ga punya posisi ini juga salah satu penyakit akut dalam trading. dan persis seperti trading sulit sekali untuk cukup mindfull memilih tidak ikut serta jika kartu yang anda pegang so-so, bawaannya pengen ikut aja. jika hal tersebut sering kali anda lakukan, ikut main dengan modal kartu marginal, lawan gampang sekali memposisikan kita dalam keputusan sulit. yang seharusnya ga perlu kita jumpai apabila kita fold sejak awal, dampaknya saat anda mengambil keputusan sulit dan loss, ini akan mempengaruhi ke psikologi, emosi jadi tidak stabil, malah main all-in all-in kek orang baru bisa maen poker… imho, bermain dengan kartu marginal bahkan jika anda menang pun, menurut saya hal tersebut secara long term akan buruk untuk performa

walaupun sudah tau, dan saya pikir sudah cukup mindfull, boleh dong ngeklaim kalo saya sudah cukup bisa membedakan kapan harus entry atau tidak, eh ternyata.. edo do e… sulit banget memilih untuk tidak aktif, sulit banget, jadi rasanya itu kayak kita tau teorinya, tapi kalo emosi sudah tilt-ing, ga stabil, sadar-sadar pas udah terpojok ama re-raise lawan, makin buta nalar malah kita all-in, dan cukup sekali sial untuk ilang duit di poker. dan ini sering banget terjadi.

makanya saat poker kalo maen cash game saya lumayan jago, karena saat buy in di table $0,2/0,5 saya cuma bawa $2. jadi kalo ga waras kita cuma ilang 2 dollar, dan rule jika udah ke wipe out maka harus berhenti di hari tsb untuk me-review. itu kalo cash game, tapi kalo turnament, rasanya lemah bet, paling bagus masuk < 100 besar, itu udah lumayan. masuk < 80 besar rasanya ga pernah. padahal udah berkali-kali mencoba mindfull, kadang memang di poker duit keburu abis walaupun ngefold terus. abis karena ke bully ama yang chip nya banyak. bedanya poker cash game dengan trading adalah saat buy in modal kita sudah tentukan, udah ke cap alias dibatasin… kalo saham.. capital kita kan full terus, giliran lagi ga waras pengen average, ga ada yang menghalangi kecuali kesadaran kita udah balik.

maka itu, setelah saya renungi, disaat emosi kita terganggu, kalo bahasa tradingnya itu psikologi lu belum beres.. we tend to lean to luck (or gut) a lot..a loottt…  yang pada akhirnya memojokkan kita untuk mengambil posisi sulit contoh. udah tau saham sideways, belum breakout udah beli, akhirnya ke kocok ke atas dan kebawah, udah gitu size kebesaran, begitu liat layar nilai rupiah minus keliatannya gede, gelap mata malah cutloss, padahal masi disitu-situ aja., salahnya bukan di cutloss-nya, tapi di beli-nya.

oke, apa solusi untuk masalah ini? dengan asumsi kita masi suka beli diluar plan, (karena jika kita selalu beli sesuai rule sistem-mu. tentu ga ada itu yang namanya masalah sulit untuk tidak aktif) berikut beberapa hal yang bisa kita lakukan.

cap your size. seperti sistem buy in dalam trading, semua first entry bisa kita capping. sebagai modal untuk test the water. ga boleh beli di atas nilai tersebut untuk first entry, jika semua berjalan sesuai rencana baru boleh nambah besok, atau sesuai plan. katakanlah normal 1R kita adalah xrupiah. kita bagi jadi 3 aja nilainya sebagai first size.

membatasi size ini tentu pada akhirnya membatasi resiko, jadi kalo impulsive, dan sadar kita impulsive, min resikonya terbatas 1/3R atau kalo masi kegedean di kecilin lagi, bikin jadi 1/5R. itung-itung sambil belajar mengendalikan impulsive entry.

add new process. tambahkan proses baru dalam trading sistem sebagai mind-breaker. misalnya setiap keputusan beli, sebelum pencet tombol beli, saya harus berdiri dari tempat duduk, minum dulu, lalu tulis nama saham yang mau dibeli beserta analisa apakah saham tersebut lolos kriteria sistem atau tidak.

tujuan dari menambahkan proses ini agar otak kita tidak auto pilot, di otak si rasanya kita udah analisa, padahal mah itu engga, itu rasanya sudah di analisa, padahal itu auto pilot, kita cuma terjebak sama cepatnya kerja sistem 1 otak. baca selengkapnya tentang sistem 1 otak. disini 

post your buy publicly, transparansi plus gengsi akan memaksa kamu mengurangi impulsive buy. yakin deh.. cobain aja.. memang agak ekstrim karena nanti pengaruhnya ke emosi dan ego.. tapi saya rasa ini salah satu cara ‘cepat’ dan tepat untuk mengendalikan matinya nalar saat mengambil keputusan beli/jual.

nilai tambah dengan mempublikasikan saham yang kita beli kalo perlu sama rule buy-nya, akan memancing diskusi dengan trader lain, yang bisa walaupun terlambat untuk memperbaiki keputusan beli saat tersebut (jika diasumsikan kurang tepat), setidaknya akan memperbaiki metode di kemudian hari… 

anyway, bisa post entry/exit trade-mu di http://blisaham.com, dijamin akan saya komentari, biar diskusi kita. yuk lah..

rasanya 3 diatas cukup, ada ide lain yang kira-kira bisa membantu masalah ‘tangan gatal’ untuk trading terus menerus? silahkan berbagi dengan meninggalkan ide kamu di kolom komentar, terima kasih