profit

Catatan April :

  • no. 2 : nyopet yang gagal. sudah pas ngetes nyopet, langsung CPRO. terus ga accum. nekad amat.
  • no. 7 : udah cuan 0.6% dari total capital. di biarin. eh malah jadi loss. ini diluar dugaan. leasson learned.
  • no. 8. : keluar di saat yang tepat. false breakout.
  • no. 9 : ane kira keluarnya cuan. kayaknya pas jual buru buru gitu. ga lihat harga. nutupnya di 257 hari itu. ingat kalo SRIL selalu maju mundur cantik saat sore hari. 
  • no. 10 : ga sabarrrr. besoknya langsung ngacir si niro. padahal duit masih ada. buru buru di jual ga tau kenapa tuh. aneh sendiri gue. adx nya masih ijo padahal. semoga lain kali tidak terulang.
  1. avg size nya sampe 19% per posisi. pantes aja avg stock holding hanya 3 stock.
  2. belum terlalu pede untuk let profit run. mungkin karena sizenya. jadi takut ilang cuan. cth SSIA dan SRIL ngapain coba keluar masuk ga jelas gitu. hahaha.
  3. biggest size sampe 40% +. luar biasa. tapi kayaknya masih bisa nambah. soalnya ga terlalu mengganggu.
  4. nyaris sepanjang april ga pernah avg up.

update tanggal 25 April. 

update april

Beres nulis jurnal di tanggal 11 lalu, minggu depannya IHSG yang gagal menembus resisten langsung konsisten koreksi. bayangkan. sejak tanggal 11 lalu, sudah ada 10 candle. 9 diantaranya merah.

saya yang strateginya buy on breakout mulai galau sama setup kondisi market seperti ini. strategi buy on breakout punya kecenderungan mengikuti overall index. kalo hijau. maka potensi false breakout kecil. dan sialnya candle merah sejak tanggal 11 ampe 9. sembilan!!

jadi di wiken tanggal 11 itu di porto saya ada BISI, CSAP, SSIA dan BEST. empat empatnya akhirnya cutloss karena saya anggap ga akan kuat melawan overall trend dari index. alhasil performance yang sebelumnya 6% an jadi 4%.

nah, karena overall index bergerak ke support, mayoritas chart jadi pada koreksi. teknik yang paling asik digunakan adalah buy on support. atau cari yang mau teknikal rebound.

sialnya. semenjak saya konsisten buy on strength. saya mendadak risih buy on support atau nyari yang teknikal rebound.  rasanya mual. kayak deg degan pas mau disuruh jadi narasumber pertama kali. sangat tidak nyaman. sempet nyoba nyari potensi teknikal rebound di ERAA (no. 23). akhirnya ya cutloss juga.

di market yang bergerak ke arah support seperti sekarang. proteksi terhadap profit harus lebih ketat. saya punya RALS dengan gain lumayan jadi malah cuma dapet jual di 815 kemarin. padahal sudah di 840. RALS diatas bobotnya sampai 38% porto size. jadi kalo sukses jual di 840 pasti lebih nampol.

sedangkan untuk SSIA yang terakhir saya juga punya catatan penting. untuk saham dengan ADX yang terus melemah. jika harga hijau maka itu adalah kesempatan sell on strength. kalo ragu apakah besok malah lanjut hijau, maka jual aja dulu setengah. soalnya bobotnya lumayan besar terhadap total capital. jadi hurting overall performance.

akhir akhir ini hawanya semakin ga enak ya. ya double top lah. ya performance Q1 dari emiten jelek lah. ingat tulisan saya yang terbaru. kita bisa saja merubah strategi. atau tetap sesuai strategi yang kita nyaman. jika kondisi market menurut anda tidak kondusif maka stay away! jangan sok ikut ikutan.

terakhir saya mau cerita soal si joni. buat yang baru baca, joni adalah bos saya di kantor yang baru belajar main saham. saya ceburin gitu deh. doi saya biarin stockpick dan menentukan positioning size sendiri. saya cuma pesen ke doi, “lu pasti rugi jon, namanya juga pemula” hahahaha.

nah, doi kemarin nunjukin performance nya bulan ini. sampai kemarin sore. total transaksi doi cuma 4 saham. EMPAT!!! dan semuanya profit. hahahaha. kaco. keren bet si joni. doi cuma bilang “gue lagi ngetes ngeswing paktua, kayaknya cocok ni gue”

keren yak. belum 2 bulan tu orang main saham. udah cukup mature gitu strategi dan penguasaan emosinya.