Berapa modal ideal trading saham?

pagi tadi diperjalanan ke kantor saya mampir pom bensin, biasa isi bensin dulu, pas lagi antri dan kebetulan saya isi pertamax, di depan saya ada tukang ojek. kok saya tau bapak di depan saya tukang ojek? karena doi pake kostum go-jek, kl anda berkandor di daerah sudirman hingga jaksel, maka pasti sudah pernah liat tukang ojek pake helm dan jaket ijo.

eniwei, balik lagi ke bapak tadi, saya langsung terpikirkan, wah, keren juga si bapak isi pertamax. apa ga takut nombok, apa jangan jangan gue yang kurang infomasi kl pendapatan dikurangi operasional tukang ojek sangat yahud, sampe memilih pake pertamax.

perjumpaan ga sengaja ini membuat saya berhitung, “lah, jangan jangan gue jadi trader juga ngerasa untung, tapi setelah dikurangi operasional malah rugi”

walah, akhirnya jadilah saya niat nulis ttg hal tersebut, jadi artikel ini bertujuan mencari nilai ideal minimal untuk pemula saham. btw, kl anda pembaca blognya pak satrio utomo, doi pernah nulis ttg modal ideal. judulnya “kalau duit 10juta, JANGAN beli saham kecuali“ hehe. intinya, trader modalnya kudu > 10juta. if , 10juta, investasi aja. anda setuju? nilai ideal doi itu 50juta. tentu dgn berbagai alasan.

kalau gitu, mari kita hitung dulu kebutuhan seorang trader. ingat, ini nilai minimal. kita checklist ya, apa saja biaya operasional trader. kita misalkan tradernya mahasiswa :

  1. jaringan internet bulanan komputer ( 150.000 pake bolt paket 22giga)
  2. jaringan internet hape/tablet ( biasanya butuh, buat kl lagi mobile. 100.000 )
  3. cemilan buat menemani ngerjain pe-er ( 200.000, kopi, cemilan ringan biar ga ngantuk)

kayaknya 3 diatas itu aja ya, diatas itu recurring cost perbulan, jadi misalnya beli buku, ikut seminar, beli amibroker, dll, yang cuma sekali beli ga dianggep. haha. jadi kalau di total semua Rp. 450.000 / bulan. itu nilai kira kira, si trader bisa saja memanfaatkan jaringan internet gratis. nge-trade di kampus misalnya. bisa saja. tapi ga dihitung y. pokoknya asumsinya minimal Rp. 450.000 per bulan dan itu baru cost duit, belum cost tenaga dan waktu.

pengeluaran di atas belum ditambah dgn pengeluaran sosialisasi, katakanlah nongkrong dgn sesama trader lain, hal tsb harus dianggap sbg operasional, kan dalam rangka membahas trading juga kongkownya.

apa lagi yang belum? mau join grup / stock pick berbayar? nah itu juga tidak menutup kemungkinan. banyak hal lain lagi. tapi kita tetep pakai angka di atas ya.

okeh. lantas berapa nih modal ideal untuk seorang pemula? 20juta? 30juta? 50juta? 100juta? 1milliar?

jawaban amannya adalah anda harus menghitung laba bersih : laba bersih adalah untung – biaya operasional.

jika hasilnya minus. jawabannya bisa dana anda kurang atau strategy trading tidak tepat. selanjutnya jika hasilnya positif, maka laba bersih kembali kurangi dengan target anda sebagai trader. misalnya ingin hidup dr biaya trading. misal biaya hidup sebulan 10juta. sisa yang tadi dikurangi 10juta. jika minus maka dananya masih kurang atau gain anda yang kurang :)). 

eits, tapi ga cuma sampai disitu. saya ada tambahan lagi, imho, besar dana ideal juga sangat bergantung dari kematangan si trader. kok kematangan? kematangan apa? maksudnya kematangan psikologi. asumsi saya, semakin matang psikologi si trader. maka semakin dinamis besaran dana idealnya.

sebagai contoh, kl ga salah inget ellen may (doi diasumsikan trader dgn psikologi yang sudah matang) pernah share doi trading hanya dengan 10juta dalam 6 bulan jadi 15juta . kalo ga salah ya. 6 bulan naik 50%! GOKIL. kalau pengeluaran doi sama kayk diatas, berarti doi masih untung juga walaupun sudah dikurangi operasional.

eh, tapi kematangan susah di ukur, oke, kl gitu gini deh, kita anggap saja time frame doi jadi trader menentukan tingkat kematangan. jadi semakin lama doi trader, artinya sudah sempat jatuh bangun, jadi sudah matang secara psikologi. deal? deal.

sebenarnya, pertanyaan sesungguhnya adalah berapa nilai modal ideal untuk trader pemula? jawab saya nilai idealnya adalah 10juta. titik.

saya menghormat pak satrio. tapi buat saya, kalau anda pemula, sebaiknya modalnya 10juta aja. karena newbie punya kecenderungan mengalami loss gede. hal ini disebabkan karena nyangkut, denial, ga mau cutloss, avg down terus, ga disiplin, portofolio supermarket dll dll. maka menurut saya risiko untuk trader pemula harus di manage risiko-nya bahkan sejak penentuan capital ideal. (DIBOLD, DIWARNAIN dan DIGARIS BAWAH, artinya penting banget hahaha)

skenario saya 10juta ini emang udah dialokasikan buat duit belajar. trader pemula jangan disuruh masuk 50juta. lah bisa ilang semua itu. kl anda buka stokbit. saya merinding tiap ada yang nyebut nilai nominal yang nyangkut. apa lagi di tram tu. rame bet stokbit ama tram.

seperti biasa jika udah pada nyangkut, loss, baru pada sadar kan, “ah, ywdah itu duit belajar, kapok gue” nah, maksud saya logika ini dibalik, kita limit si potensi loss bahkan sejak menentukan dana idealny. dibatesin aja 10juta. jadi kalo si trader pemula mabok tram. toh baru 10juta. dari 10juta nyangkut. insya allah doi udah tobat. kan enakan modal kecil bisa bikin tobat dr pada banyak baru tobat. iya kl bisa lanjut top up. kalo engga?

kalo pak tommy kawatir dana yang terlalu kecil akan membuat kecenderungan si trader pemula main saham gorengan. yup. emang bener. hahaha. duit kecil pasti ngincernya yang murah murah. tapi ya ga semua. yang murah itu teknikalnya jelek. blm lama bjbr ngamuk, wskt masih cukup terjangkau. totl, bksl, rals, simp, taxi, inaf. cukup oke lah. itu yang tadi saya sebutkan udah hampir dari seluruh sektoral. kl mau dicari si ada. tapi ga bisa dipungkiri modal kecil memancing masuk gorengan. modal besar aja suka pada masuk kok. namanya juga rakus. haha

dari yang saya baca ni konon menjadi seorang trader itu ada tahapannya : Unconscious Incompetence, Conscious Incompetence, The EUREKA Moment, Conscious Competence, Unconscious Competence

imho, mau gaya apa aja, jika anda pemula, pasti dimulai dari Unconscious Incompetence. untung di satu dua stokpick, terus menjadi cut your winners short, let’s your losser run, denial, supermarket saham, dan seterusnya dan seterusnya. yup. mau gaya lu kayak apa, musti lewatin ini dulu. saya dulu juga gitu. ga perlu malu.

tenang saja, jika anda terus belajar, eventually akan naik ke level selanjutnya. akan sadar sendiri juga sudah saatnya nambah dana. relaks dude. kasih 1-2 tahun lah. sabar aja. ga perlu panik senior anda modalnya banyak, cuan banyak, trading itu seperti marathon. santai aja. lebih baik kita naik level disaat kita siap. it’s just about managing risk. semata mata memenej risiko. trading itu nentuin duit capital aja udah kudu di itung coy.

widih, udah panjang banget ni artikel. padahal masih mau lanjut gue, tapi udah deh, tulisan ini hanya pendapat saja. boleh setuju, sangat dimaklumi jika berbeda pendapat. hehe. btw saya serius soal 1-2 tahun belajar. ya minimal setaun deh, atau kl anda jago banget 6 bulan deh. baru nambah dana, udah ya. thanks for reading. share ya kl merasa ini bermanfaat. terima kasiiih.

2 Comments

  1. *angkat tangan deh saya juga tim modal awal 10jt* banyak kok yg bagus dan bukan gorengan cepat model cpro, dsfi, apol, ipol,poly (soalnya ada juga gorengan berbulan-bulan macam SSMS dan SIAP) dibawah harga 5000.

    sebagai pemula saya nyaman dengan bjbr, wskt, ptpp, pwon, kija, apln, asri, kija, raja, mlpl (mlpl gorengan bukan ya?). Dan kalo bluchip lagi berjaya yah anggep aja bukan rejeki kita. itu rejeki pemain besar hehehe.

    tapi siap siap aja kalo belinya di harga bawah 500 harus dengan pengawasan ekstra. geser 1 tick aja P/L geser jauh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2018 a Trend Trader

Theme by Anders NorenUp ↑