batcat-okgo

hai hai, besok sudah lebaran ya. selamat hari lebaran ya semua. saya saat ini mungkin sudah di kampung halaman. tulisan ini sendiri ditulis 11 juli. sengaja di schedule agar tayang menjelang lebaran biar cocok ama judulnya : this is me last year. ceritanya kan lebaran. hijrah dari jaman jahiliyah ke jaman yang terang benerang. hehe. (eh, hijrah kan di tahun baru islam yak. bukan lebaran, ah bodo amat)

Jadi maksud tulisan ini adalah menunjukan how i did stock pick last year. tahun lalu, masih cupu cupu dan lucu lucunya. hehe.  oke. mari kita mulai.

lebaran ini berarti lebaran ke-2 saya sebagai trader. februari 2014 adalah awal mula saya menjadi trader. sejak awal belajar trading hingga sekarang, saya adalah pembaca setia blognya pak satrio, rencanatrading.com. diawal awal sebagai trader, metode stockpick dan positioning mengikuti clue clue dari beliau.

maksudnya bagaimana? kalau anda juga pembaca blog pak satrio, pasti ngeh bahwa doi itu selain menggunakan fibonacci, trendline dan candle pattern klasik. dalam positioning pak satrio juga terpengaruh sama kondisi intermarket. ya kan ?

nah begitulah saya tahun lalu, sialnya ni. walaupun saya (merasa) mampu, untuk narik narik trendline. saya suka bingung how did he interpret intermarket condition. mungkin butuh pengalaman ya. tapi kenapa hal ini menjadi penting? karena kan saya masih cupu, ambil posisi sih bisa, tapi pede hold atau buang terkadang musti kudu ngikut senior. contohnya gini ni : pas market lagi bagus tapi pas intermarket jelek. doi pasti nulisnya “saya ga positioning dulu deh, nunggu DJI ntr malem” – walah, kalo begini apa ga mules kita nungguin besok.

kita yang pengikutinya kan ga bisa nunggu tulisan 15:45-nya nongol dulu baru positioning. bisa telat mulu ntr. jadilah sering kecele. udah positioning, eh doi nungguin DJI ntr malem. pas kita udah cutloss atau buang barang. eh doi juga kadang suka contrarian. cape deeeh gue. yang salah siapa? ya gueee. karena masih ga punya pendirian. positioning ato engga malah ngikut tulisan blog orang. this is so me last year.

kalo soal itu si masih oke lah ya. yang bingung nyesek itu kalo kita lagi nyangkut. mencari pembenaran. harap harap cemas ama dow futures, harap harap cemas ama STI dan hangseng, kalo udah gitu pasti deg degan nunggu tulisan 15:45-nya pak satrio, pengeeen banget doi pede soal besok. kalo doi ga pede, jadilah kita begadang nungguin DJI. harap harap cemas nutupnya DJI deh. tahun lalu, tak terhitung berapa malam yang daku lewati menanti penutupan DJI. halah. hehehe.

hina banget ga sih gue. kaco ya. tahun lalu saya begitu tu.

ditahun lalu untuk positioning saya mostly menggunakan fibonacci retracement. misalnya ni. adhi koreksi. tarik high dan lownya nanti dapet retracementnnya. terus pasang bid deh. tapi seperti yang sudah saya curhatin soal fibonacci. khususnya retracement. kita cenderung akan berharap retracement berikutnya adalah support membalnya si harga. kalo udah begitu ni, potensi nyangkut gede banget.

contoh ya : adhi koreksi. saya bid-lah di ret .38. eh dapet. terus jebol. nambah lagi. di .50. eh jebol. jauh di lubuk hati kita. pasti ngarep bet bakal membal di .61.8 eh jebol lagi. mau cutloss? pasti ngarep lah kita si harga akan mantul di .78. padahal ya garis retracement ini ga mainstrem juga. tapi ya namanya juga ngarep.

makin lama makin banyak ngarepnya. nyangkutt. apa lagi garis ratracement kan deket deket, mau cutloss kok ya prasaan support berikutnya deket. sayang deh. kali aja mantul. dan begitu seterusnya. makin nyangkut. haha.

anda juga begitu? nih, say kasih solusinya. jika anda pengguna fibonacci, mau positioning. maka sebaiknya jangan bid sampai ada konfirmasi mantul di garis retracement. jadi nunggu mantul di garis retracement dulu. baru masuk.

namun, solusi itu juga ada potensi kecele-nya. misalnya konfirmasi candle reversal di .61.8 ni. kita nambah deh disitu. pasti kan ya ga di harga yang pas di garis .61.8 nya, kan +1 candle konfirmasinya, jadilah kita nambah di dekat .50. eh ternyata .50 ga jadi di jebol, malah balik turun dan jebolin .61.8-nya lagi. makin nyangkut deh. hahaha.

makanya saya sekarang berenti pake fibo ret. saya pake fibo hanya untuk projection aja. hehe.

selain fibonacci. saya dulu trendline user. narik narik garis. sampai sekarang masih menggunakan ini. cuma entah mengapa dulu saya ga gitu percaya diri soal tarik tarik garis ini. padahal menurut saya ni. resisten / support yang paling sulit dijebol itu bukan garis support / reisten horisontal. tapi garis trend diagonal. itu kuat gelo. tips dari saya. kalo downtrend. yang diliat hanya trendline resisten. dan begitu sebaliknya. kalo uptrend. yang dilihat hanya trendline support.

kalo downtrend. support mah tinggal support. kayaknya saya pernah nulis kalo menurut statistik bahwa 80% saham downtrend akan melanjutkan downtrendnya. jadi jangan ngarep ama support. that why saya tipe buy on breakout / buy on strength. apa lagi dimasa market lagi downtrend seperti sekarng. chart yang harganya disupport banyakkk. walah. anda bisa berkali kali kecele ketipu support. 

ngomong ngomong soal buy on support. saya tahun lalu masih begitu. ya iyalah. kan pake fibonacci. beli di retracement yang dianggap support berikutnya. atau ya saya tarik tarik garis horisontal. beli lah disitu. saya ulangin ya.  dimasa market lagi downtrend seperti sekarng. chart yang harganya disupport banyakkk. walah. anda bisa berkali kali kecele ketipu support. percaya deh.

buat saya sekarang ni, kalo mau buy on support. cari yang sideways. itu jauh lebih aman. kalo yang downtrend jangan deh. sama aja cari masalah. nanti deh saya nulis di artikel sendiri soal buy on support / buy on strength. panjang soalnya.

apa lagi ya. tahun lalu indikator saya juga ganti ganti. tapi mostly saya pake MACD ama RSI / Stochastic. ga ada yang istimewa. tahun lalu saya belum kenal buaya, belum kenal adx. adx lah yang membuat saya menjadi tipe buy on strength. cari yang adxnya tinggi plus mau jebol resisten. ditambah lagi accum. biasanya si jebol beneran. hehe.

tapi soal indikator ni, satu hal yang saya ingat betul tahun lalu kadang abis buy, terus saya lihat lihat lagi chartnya. saya malah bingung kenapa saya buy. lumayan sering ni. coba anda sekarang cek portofolio anda. cek chartnya. liatin satu satu. kira kira itu semua stock yang ada di portofolio anda, secara chart emang nyuruh buy ga? secara indikator beneran suruh buy ga? kalo oke semua. berarti anda kece. hehe. kalo engga? ya…

tips dari saya, yang perlu di ingat soal indikator adalah indikator itu dibentuk oleh harga. jadi kalo kemaren $KIJA naik 7-8%. ya itu ga usah di liat juga udah yakin. mau pake indikator apa aja pasti jadi nyuruh buy. istilahnya. pasti pada golden cross deh kalo udah naek segitu. jadi ga usah pake indikator? ya terserah anda. saya si tetep pake. cuma saya pesennya adalah selain indikator, hal yang lebih penting adalah trend harganya. arah trendnya. 

apa lagi ya. kayaknya udah semua deh ya. jadi begitulah para pembaca yang budiman. begitulah saya tahun lalu. saya sekarang bagaimana? wah, ini musti di tulis satu artikel sendiri. bisa panjang dan penuh narsisme. hahaha. jangan deh. ntr pada muntah. intinya sih. alhamdulillah saya sekarang sudah punya sistem. namanya batcat. cuma satu lembar rules buy n sell seperti yang digambar diatas. simple. dan insya allah mencuankan. amiiiinn.

tujuan saya nulis ini semata mata mengajak para pembaca yang budiman semua untuk menengok kebelakang (halah, kok jadi gini bahasanya),

tahun lalu, anda trader seperti apa? stockpick bagaimana? adakah perubahan positif? adakah hal hal yang berubah. agar bisa berkaca dan merenung, jangan jangan kita trading cuma buat memuaskan napsu aja. excitement junkie.

saya yakin tujuan kita semua trading bukan sekedar excitement junkie. ya kan? so? coba renungkan sekarang anda tahun lalu bagaimana. biar dilebaran yang barokah ini. kita semua akan hijrah. hijrah ke masa yang terang benerang. Amiiiiiinn. hehehe.