sudah pernah baca buku saham belum? buku saham yang saya punya memang ga banyak. saya ada bukunya ellen may, fibonacci-nya pak satrio, sama profitunity-nya pak husni gumilang, 2 buku seri karya john veter saya juga ada. lalu saya punya snowball nya warrent buffet sama intelegent investor ben graham. itu yang saya punya. tapi yang saya sudah baca juga lumayan. bacanya pdf di internet atau di gramed. hehe. buku trading yang tipis tipis kayak punya ryanfilbert saya bacain di gramed aja. modal berdiri. paling ga lama beres. hehe. piss 😀

buku saham sendiri saya kategorikan menjadi dua, yang pertama buku konsep. yang kedua buku formula. buku konsep itu contohnya buku ellen may. isinya seputar pengenalan, mindset, psikologi, sampai dasar dasar analisa. bukunya john veter ini juga konsep tentang analisa fundamental. isinya tentang siklus ekonomi. manajemen portofolio, sampai dasar menghitung fair value saham. kalau buku formula itu buku penggunaan buaya, buku penggunaan fibonacci. atau buku yang membahas secara spesifik penggunaan suatu metode.

btw kalau kamu baca buku saham, khususnya buku yang konsep coba perhatikan bagian yang menulis tetang konsep how to tradingnya. gampangnya, yang bagian dasar-dasar cara untuk analisa saham. musti isinya berputar di hal yang sama. apa saja? kl bacaan kamu tentang analisa teknikal, biasanya bagian analisa saham diawali dengan konsep membaca trend, dow theory, terus cara membaca candle, di ikuti candle pattern. baru masuk ke menentukan support / resisten. dan akhirnya ke sub bab indikator teknikal. bener ga? hehe

Pertanyaannya, kenapa rata rata buku isinya sama jika membahas hal tsb? apa emang itu aja?

Menurut hasil semedi saya, ilmu trading memang gitu aja. ga ribet dan ga susah. serius. kenapa isinya itu aja, lah emang untuk analisa saham ya itu aja. perkara nanti indikatornya beda itu lain lagi. basicnya ya itu. baca trend. candle. support dan resisten. udah deh. hehe.

jadi kalau kita sudah baca buku buku yang isinya seperti yang disebutkan di atas dan belum cuan. bukunya ga salah. kita juga ga salah. cuma kita belum ngeh aja.

kenapa kita belum ngeh? karena yang kita baca dibuku tidak disertakan emotional state dari tiap kondisi. hmm. susah di pahamin ya. maksudnya begini. dibuku semua serasa mudah. karena kita cuma baca. ga ada duit kita yang dipertaruhkan, ga ada noise lain yang mempengaruhi psikologi kita seperti saat kita trading.

jadi buat jadi jagoan trading membaca saja memang ga cukup. perlu experience. tujuannya semata mata agar setelah memahami konsepnya. kita akan memahami psikologi / emotional state-nya untuk setiap kondisi.

contohnya gini deh. temen saya si jony adalah trader pemula. doi sebelum terjun ke saham. saya suruh baca bukunya ellen may dulu. nah udah kan. udah beres baca. doi mulailah trading. suatu saat saya ngecek. maklum yang ngenalin trading kan saya. jadi saya merasa bertanggung jawab atas keselamatan ni orang. wkwkw. pas saya liat portonya banyak saham, terus mayoritas loss.

saya kasih saranlah, “oi jon, di bukunya ellen may kan tulisannya cut you losses short, let your profit run, itu yang loss di cutloss aja, toh udah lewat support juga”

doi bilang “jangan paktua, nanti mantul ini. masih bagus”

singkat kata akhirnya jony cut loss juga setelah beberapa hari stock ga kunjung membaik. nah, ini seperti itu contohnya. doi sudah tau dari buku bahwa kita harus cut your losses short, tapi doi belum paham secara utuh karena belum ngerasain. doi belum ngeh.

belum lama saya, jony dan bocah kantor makan bareng di kantin, si jony cerita tentang pengalaman doi trading saham. ada kalimat yang menarik.

“lu sekarang dengernya si mangut mangut suruh cut your losses short, tapi kalo udah trading beneran, namanya newbie musti ga disiplin, beneran deh”

“giliran untung dikit, kawatir nanti bakal turun lagi, akhirnya buru buru take profit, eh malah ngacir tu saham. giliran rugi, perasaan ngalir kayak aer tu rugi. lancarr, cepet amat, akhirnya nyangkut”

keren si jony. cepet amat ngehnya. ini yang saya maksud dengan tulisan diatas “you’re not wrong you’re just did’t get it yet”. jadi santai aja. yang penting di setiap keputusan di syukuri dan di evaluasi.

udah ya. tulisan di atas cuma asumsi saya aja. sok tau. jadi jangan dianggap serius. cuma ngisi weekend aja ni. hehe. happy weekend.